Kamis, 13 Mei 2010

Tugas ke 1

Aspek Penalaran dalam Karangan

Penalaran adalah suatu proses pemikiran untuk memperoleh kesimpulan yang logis berdasarkan fakta yang relevan. Dengan katalain, penalaran adalah proses penafsiran fakta sebagai dasar untuk menarik kesimpulan. Jadi dalam karangan, penalaran adalah suatu proses dimana kita mengekspresikan pemikiran kita sehingga di dapat sesuatu yang bersifat logis dan relevan. Menurut prosesnya, penalaran dibedakan menjadi dua. Penalaran ilmiah merupakan sintesis antara kedua jenis penalaran berikut ini:
1. Penalaran induktif
Secara formal dapat dikatakan bahwa induksi adalah proses penalran untuk sampai pada suatu keputusan, prinsip, atau sikap yang bersifat umum dan khusus, beradasarkan pengamatan atas hal-hal yang khusus.
Proses induktif dapat dibedakan :
1.Generalisasi Ialah proses penalaran berdasarkan pengamatan atas jumlah gejala dengan sifat-sifat tertentu untuk menarik kesimpulan mengenai semua atau sebagian dari gejala serupa.
2.Analogi, Analogi disini adalah suatu proses penalaran untuk menarik kesimpulan tentang kebenaran suatu gejala khusus berdasarkan kebenaran gejala khusus lain yang memiliki sifat-sifat esensial yang bersamaan.
3.Hubungan sebab akibat, Penalaran dari sebab ke akibat mulai dari pengamatan terhadap suatu sebab yang diketahui. Berdasarkan itu, kita menarik kesimpulan mengenai akibat yang mungkin ditimbulkan nantinya.

2. Penalaran deduktif
Penalaran deduktif didasarkan atas prinsip, hukum, atau teori yang berlaku umum tentang suatu hal atau gejala. Berdasarkan prinsip umum itu, ditarik kesimpulan tentang sesuatu yang khusus, yang merupakan bagiuan dari hal atau gejala itu. jadi, penalaran deduktif bergerak dari hal atau gejala yang umum menuju pada gejala yang khusus.
Pernyataan dasar dalam logika disebut premis. Di dalam penalran deduktif, berdasarkan premis itu ditarik kesimpulan yang sifatnya lebih khusus. Penarikan kesimpulan deduktif tidak menghasilkan pengetahuan baru sebab kesimpulan sudah tercantum didalam premisnya secara tersirat. Menurut bentuknya. Penalaran deduktif dapat berupa silogisme atau entimem.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar